Korban Tewas Akibat Kekejaman oleh Tentara Israel Bertambah Menjadi 58 Orang

(Last Updated On: Mei 15, 2018)

SUARAJAKTIM.COM – Kementerian kesehatan Palestina mengungkapkan sampai saat ini korban meninggal dalam aksi protes sebanyak 58 orang. Protes kembali memanas saat diresmikannya pemindahan kedutaan besar Amerika Serikat (AS) untuk Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Lebih dari 2.700 demonstran Palestina terluka pada hari Senin (14/5) di sepanjang pagar perbatasan dengan Gaza. Setidaknya 1.350 orang yang terluka karena tembakan. Protes massal itu dimulai pada 30 Maret dan telah menyebabkan puluhan orang tewas.

Upaya massal oleh warga Palestina untuk menyeberangi pagar perbatasan yang memisahkan Israel dari Gaza berubah menjadi kekerasan. Itu karena tentara Israel membalas dengan tembakan senapan.

Hari Senin (14/5) kemarin menjadi hari paling berdarah sejak kampanye demonstrasi yang dimulai tujuh pekan lalu untuk memprotes blokade ekonomi Israel di Gaza. Puluhan ribu warga Palestina ambil bagian dalam protes Gaza. Protes juga terjadi di Tepi Barat, di mana fokusnya adalah langkah kedutaan.

Menjelang malam, 58 warga Palestina, termasuk beberapa remaja, tewas dan lebih dari 1.350 orang terluka oleh tembakan senjata, menurut Kementerian Kesehatan. Tentara dan penembak jitu Israel menggunakan sejumlah gas air mata serta tembakan langsung untuk menahan para pemrotes agar tidak memasuki wilayah Israel.

photo

Petugas medis memeriksa warga Palestina yang menderita karena gas air mata yang dihirup selama protes di dekat Beit Lahiya, Jalur Gaza, pada Senin, 14 Mei 2018. Tentara Israel menembak dan membunuh puluhan warga Palestina selama protes massal di sepanjang perbatasan Gaza pada hari Senin (14/5). Ini adalah hari paling mematikan di sana sejak perang lintas batas pada 2014. (Foto AP/Dusan Vranic)

Militer Israel mengatakan bahwa beberapa orang di kerumunan sedang menanam atau melontarkan bahan peledak, dan banyak yang menerbangkan layang-layang ke Israel. Setidaknya satu layang-layang di luar kibbutz Nahal Oz, dekat Kota Gaza, memicu api.

Menjelang tengah malam, aksi protes yang paling dekat dengan Kota Gaza telah berubah menjadi pertempuran sengit. Ini menjadi sebuah panorama kacau dari asap, sirene dan gas air mata yang membentang di sepanjang pagar.

Pekerja darurat dengan tandu melarikan pengunjuk rasa yang terluka. Banyak dari mereka yang terluka di kaki tetapi beberapa telah ditembak di perut. Beberapa di antaranya adalah remaja. Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa lebih dari 2.700 orang terluka secara keseluruhan tetapi tidak memberikan kerusakan penuh.

Israel meragukan jumlah korban

Seorang juru bicara Pasukan Pertahanan Israel, Letnan Kolonel Jonathan Conricus, meragukan jumlah korban dari Departemen Kesehatan yang dikuasai Hamas. Dia mengatakan sejumlah besar orang yang terdaftar sebagai korban luka hanya menderita inhalasi gas air mata.

Bahkan ketika kemarahan orang-orang Palestina meletus, para pejabat Amerika dan Israel merayakan langkah Presiden Trump meresmikan kedutaan baru di Yerusalem. Pemerintahan-pemerintahan sebelumnya di Washington, seperti pemerintah sebagian besar sekutu Amerika, tidak bersedia melakukan pemindahan itu. Mereka bersikeras bahwa status Yerusalem perlu diselesaikan dalam perjanjian damai dengan Palestina.

photo

Dalam kombinasi foto ini, warga Palestina melancarkan aksi protes di dekat perbatasan Israel dan Jalur Gaza pada Senin, 14 Mei 2018 (foto kiri) dan pada hari yang sama para pejabat Israel: Sara Netanyahu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Penasihat Senior Gedung Putih Jared Kushner, dan Putri Presiden AS Donald Trump, Ivanka Trump dari kiri ke kanan) bertepuk tangan pada upacara pembukaan kedutaan AS di Yerusalem. (Foto AP)

Dalam rekaman pesan video yang diputar kepada sekitar 800 orang yang berkumpul di kedutaan baru, Trump mengatakan Amerika Serikat “tetap berkomitmen penuh untuk memfasilitasi perjanjian perdamaian yang langgeng.”

Dalam pidato di upacara tersebut, Jared Kushner, menantu laki-laki Trump, juga berbicara tentang resolusi untuk beberapa generasi konflik. “Ketika ada perdamaian di wilayah ini, kita akan melihat kembali pada hari ini dan akan ingat bahwa perjalanan menuju perdamaian dimulai dengan Amerika yang kuat mengakui kebenaran,” katanya.

Tetapi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu terdengar lebih menang dan menentang daripada damai.”Sungguh hari yang luar biasa,” kata Netanyahu bersukaria. Ingat momen ini! Ini sejarah! Presiden Trump, dengan mengakui sejarah, Anda telah membuat sejarah. Kami berada di Yerusalem dan kami di sini untuk tinggal.”

“Kami di sini di Yerusalem dilindungi oleh tentara-tentara besar tentara Israel dan tentara pemberani kami melindungi perbatasan Israel seperti yang kita bicarakan hari ini,” ujarnya lebih lanjut.

Di dekat Kota Gaza, sebuah suara dari pengeras suara mendesak orang banyak untuk lebih maju. Lebih dekat! Lebih dekat!”

Seruan itu sering dipimpin oleh perempuan berpakaian hitam, melambai-lambaikan bendera Palestina dan mendesak orang lain untuk mengikutinya. “Kami tidak ingin hanya satu atau dua orang untuk lebih dekat,” kata seorang wanita tua yang memegang tas bahu dan bendera.”Kami menginginkan kelompok besar,” kata wanita tersebut menambahkan.Atmosfer semakin kuat ketika mereka menunaikan sholat Dhuhur. Lebih dari 1.000 pria berkumpul di bawah tenda biru besar.

Para pejabat Hamas dan faksi lainnya berbicara kepada jamaah untuk mendesak mereka terus maju. Para pejabat mengatakan bahwa klaim Palestina melanggar pagar perbatasan adalah palsu.

Beberapa yang berorasi juga mengecam keras AS karena memindahkan kantor kedutaannya ke Yerusalem. “Amerika adalah Setan terbesar,” kata seorang senior, sambil memegang jari telunjuknya di udara saat ratusan orang melakukan hal yang sama.

“Sekarang kami menuju ke Yerusalem dengan jutaan syahid. Kita bisa mati tetapi Palestina akan hidup,” orang-orang yang berkumpul terus mengulangi jargon itu dengan penuh semangat. Dan ketika itu pula asap mulai mengepul ke udara di belakang sang orator.

Pukul 5:30, tak lama setelah serangan udara Israel di Gaza, orator yang telah mendesak orang-orang ke pagar sepanjang hari tiba-tiba mulai mengusir mereka, dan aksi hari itu dengan cepat mereda.Pejabat Hamas berjanji bahwa protes akan terus berlanjut.

“Tujuan demonstrasi hari Senin adalah untuk dengan kuat menghadapi kesepakatan kedutaan dan untuk menggambar peta kembali dalam darah,” kata wakil kepala Hamas di Gaza, Khalil al-Hayya, dalam konferensi pers, dikutip the New York Times.

“Pemerintahan Amerika memikul tanggung jawab untuk semua konsekuensi setelah pelaksanaan keputusan yang tidak adil ini,” kata Hayyah. “Kejahatan ini tidak akan berlalu.”Para pejabat Hamas juga mengisyaratkan kemungkinan serangan militer di Israel oleh sayap militer kelompok itu, brigade Qassam.(Rifai/R1/ROL)

Mari berbagi

You may also read!

Wali Kota Jaksel Buka Peragaan Produk UKM Mayestik Red Carpet

SUARAJAKTIM.COM - Wali Kota Jakarta Selatan Marullah Matali membuka kegiatan Mayestik Red Carpet di Pasar Mayestik, Kebayoran Baru, Jakarta

Read More...

Pilih Taufik atau Mardani, Anies: Saya Bisa dengan Siapa Saja

SUARAJAKTIM.COM - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengaku, bahwa dirinya tidak masalah siapapun yang akan mendampinginya terkiat pengganti Sandiaga

Read More...

Laporan Studi: Israel Miliki Persenjataan Nuklir Ilegal

SUARAJAKTIM.COM - Penelitian yang baru dipublikasikan telah menambah bobot terhadap rahasia terburuk yang disimpan di Israel, bahwa negara itu

Read More...

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Mobile Sliding Menu